// Umi Nadhirah
My Stories My Biodata







Skin by : Husnaa
Re-edit by : Aqilla
Untitle.
Saturday, 26 April 2014 | 13:30 | 0 bee(s)



Assalamualaikum. Good Afternoon. :')

Hi. Bulan ni tak update any post lagi. How are you guys? Sihat? Alhamdulillah.
Hmm. Sekian lama aku tak luahkan perasaan kat sini. Dah buntu nak mengadu kat siapa.
Life aku makin hari makin tak betul. Apa yg aku maksudkan kat sini, pasal parents.
Dari mana punca semua ni pon aku taktau. Kadang2 rasa give up. Hmmm.
Tapi kalau setiap hari aku lemah, mcm mana aku nk teruskan hidup ni.
Mcm mana aku hadap semua ni. Fikirlah Umi, fikir. :')
Krisis rumah tangga ma ayah aku tak sudah sudah lagi. :'(
Lepas satu, satu yang dtg. Aku cuba kuatkan semangat. Tapi takboleh.
Weh cuba fikir, anak yg mana suka mak ayah berpisah? Cakap dgn aku siapa yg suka?
Duduk satu bumbung tapi tak bertegur. Kau bygkan life aku setiap hari mcm tu.
Aku dah betul2 tak larat. Sampai bila aku nak bersabar. Hmm :'(
Ye, aku tahu semua ni ada hikmahnya. Aku percaya segala yg Allah rancang adalah terbaik.
Bukan aku nak tolak takdir. Tapi aku penat, aku letih.
Kadang2 aku terfikir, kenapa mesti aku yang kena hadap semua ni? Kenapa aku?
Selama 4 bulan ni, aku rasa tak pernah aku tak menangis. Nak ikutkan setiap malam air mata mengalir.
Sampaikan kadang2 bangun tidur pon sambung nangis. Memang aku tak tunjuk kat sesiapa.
Sebab orang lain takkan faham apa yg aku rasa, melainkan Allah.


Sebenarnya, aku tak faham kenapa ayah berubah dengan sekelip mata. Dulu dia tak mcm ni.
Sepanjang aku hidup dengan ma ayah, 18 tahun ni, mula dari pertengahan tahun lepas dia berubah.
Berubah disebabkan sorang perempuan. Yang pasti bukan ibu yang aku sanjung sejak aku lahir kat dunia ni.
Dia berubah sbb sorang perempuan yg cuba menghancurkan keluarga aku.
Dan skrg aku sedang merasai semua ni. Apa kurangnya mak aku?
Apa salah dia? Apa yang lebihnya perempuan tu? :'( Tolonglah aku.
Aku penat cara di mana punca segalanya. Kenapa aku tak boleh rasa bahagia mcm dulu?
Ayah, kenapa ayah jadi mcm ni? Ayah dah tak sayang keluarga kita ke? :'(
Hmm. Ni bukan pertama kali aku tengok air mata org yg aku syg mengalir, especially my mom.
Air mata aku automatik akan jatuh bila tengok ma bersedih, menangis.
Sampai bila aku nak mcm ni? Aku dah taktahan. Tolonglah.
Sampaikan skrg ni, aku rasa takut sgt nk tinggalkan ma. :'(
Bila fikir2 balik, semangat aku nak sambung belajar hampir hilang.
Orang lain excited nak sambung belajar kat sana kat sini. Tapi aku?
Aku tak sanggup, tak sampai hati nak tengok ma sedih sorang2.
Siapa nak kuatkan semangat dia kalau aku takde? Siapa?
Abang? Ye memang abang ada, kalau aku takde. Tapi dia lelaki.
Tak semua dia boleh faham pasal hati perasaan perempuan. :'(
Ikutkan hati, biarlah aku tak kemana mana, asalkan aku boleh jaga ma.
Dia dah banyak berkorban untuk aku selama aku hidup. Tapi kenapa aku tak boleh?
Selagi aku mampu, selagi Allah bagi nyawa kat aku, selagi tu aku cuba.
Aku cuba apa yang aku mampu. Aku cuba bahagiakan dia. Ya, aku cuba.
Kesian dia, kenapa dia yang jadi mangsa? Apa yg ayah nak sebenarnya?
Kalau dah tak suka, lepaskanlah mak aku. Mungkin ada hikmah. Mungkin bukan jodoh.
Aku bukan mengharapkan perpisahan, tapi aku tak rela hadap semua ni.
Mungkin dengan pengakhiran semua ni, akan ada kebahagiaan untuk mak, aku & abang.
Aku redha. Kalau itu yang ayah mahu, lepaskan ma dengan cara baik. Tolonglah.
Pergilah ayah kat sesiapa yang ayah nak. Perempuan lebih bermakna mungkin.
Kadang2 bukan aku tak boleh fikir positif, tapi aku pelik. :'(
Makin aku bersabar, makin aku cuba kuatkan semangat. Makin menjadi-jadi.
Ya, aku tahu ni dugaan dari Allah. Allah sayangkan aku.
Tapi aku sedih. Sedih kenapa aku mcm ni? :'(
Sampai bila semua ni aku kena hadap? Sampai bila?
Sampai bila aku nak tunggu titik noktah untuk semua ni? :'(
Tolonglah bagi aku kekuatan. :'(


Ya Allah hanya engkau yang memahami luar dalam isi hatiku.
Bantulah hamba-Mu yang lemah ini Ya Rahman Ya Rahim. :')
Aku perlukan masa untuk tenangkan fikiran aku. Mohon maaf kpd semua.
Mungkin ada yang terasa/sakit hati dengan perangai aku sejak belakangan ni.
Aku bersalah, maaf. Maaf kerana terlalu ikutkan emosi.
Aku tak mampu kawal perasaan & fikir secara rasional.
Maaf.

Salam Zohor.


Older Post